Wednesday, January 17, 2018

My Worst Time & How I Stay Positive

Semua orang pasti pernah ngerasain masa paling nggak enak, ngeselin, bikin sedih, nggak dipengenin, dibenci, pokoknya masa-masa yang susah dijalanin, biasanya disebut bad time atau kalo udah keterlaluan ya worst time. Aku salah satunya. Aku ngalamin masa terburuk yang pernah aku rasain sepanjang aku hidup di dunia itu pas tahun 2016 akhir-2017. Waktu itu bener bener yang nangis tiap hari, makan juga mood-mood an, yang paling parah ya kepikiran untuk doing-something-that-actually-ruined-my-body :))))

Kabar buruk itu aku tau waktu aku lagi belajar, aku lupa belajar buat apa, tapi yang jelas waktu itu aku kelas 12 dan terlalu banyak ujian yang harus dilewati. Udah banyak ujian, eh masih dikasih bonus ujian hidup:) Sebenernya aku dah mulai meraba desas desus kabar buruk itu, tapi pas tau kalo kabar buruk itu beneran fix nyata, woooooh udah kaya mau mati rasanya. Mana waktu itu lagi persiapan sbmptn juga, trus aku anak ipa 3 tahun yang mau sbm soshum tanpa bimbel. Super mau nyerah rasanya. Belajar gapernah nyantol materinya, lupa lupa terus. Sekolah juga skip mulu ke mushala buat nangis sama sholat HAHAHA:’) segitunya gue. Trus kalo beneran nggak mood ya beneran gamasuk sekolah nangis seharian di kasur wkwk. Mana bella adalah orang yang paling susah curhat sama temen, jadi ya stres sendiri ngadepin masalah segitu gedenya, untung nggak mati.

Berhari-hari nggak pernah produktif ngapa ngapain padahal sbmptn udah h-sekian puluh. Aku mikir, udah setengah jalan masa gak diterusin. Trus aku juga kaya gamau kalah sama hal-hal yang bikin aku sedih. Aku mau nunjukin kalo mimpi buruk yang jadi kenyataan itu nggak akan bikin aku nyerah gitu aja. Akhirnya aku mulai ngejar materi sbmptn lagi walaupun kadang harus berhenti di tengah jalan karena sedih atau kepikiran trus nangis lamaaaa, kalo dah agak tenang biasanya liat ig studyblr (trust me, it works wkwkwk) trus bikin kopi atau minuman apa gitu trus mulai belajar lagi. Kalo sedih lagi yaaaaa nangis lagi wkwk. Hal itu bikin aku pengen jadi psikolog HAHAHA biar aku bisa bantu orang lain yang ngerasain kaya aku. Tapi aku mikir lagi, kalo alasanku jadi psikolog adalah si mimpi buruk itu, berarti selamanya aku bakal dihantui sama mimpi itu HUHL Trus aku drop lagi dong semangatnya wkwkwk. Sampe akhirnya cari motivasi baru yang bikin bisa semangat lagi. Waktu itu aku lagi tertarik sama hal-hal berbau politik dan sejarah. Trus demen liat website kementrian dalam negeri, suka juga baca berita tentang keadaan dalam negeri, trus nemu ‘fakta’ kalo beberapa simbah pernah terjun ke politik. Akhirnya punya motivasi untuk ngasih sesuatu ke Indonesia, cheesy bgt nggak sih? Hehe maaf ya. Trus aku mulai tertarik sama politik, sama Fisipol. Trus nemulah jurusan Ilmu Pemerintahan (yang ternyata Politik dan Pemerintahan, bukan pemerintahan doang). Nemu jurusan itu tuh kaya ketemu jodoh, soalnya apa yang aku pengen pelajari ada disitu semua. Akhirnya ngejar itu tapi tetep pengennya dapet Ilmu Politik/Pemerintahan di Surabaya (UNAIR) atau Malang (UB) soalnya males di Jogja, bikin sedih ngehehehe. Tapi ya tetep aja sih pilihan pertama UGM.

Akhirnya aku bisa produktif lagi, tapi beda sama sebelum dapet kabar buruk. Waktu itu aku seringnya belajar di luar rumah, di cafe atau resto yang bikin dompet tipis, atau kalo lagi bokek ya ke pusda deket sekolah. Kerjaanku tiap hari ya sekolah trus pulangnya belajar sampe jam 9 atau 10 malem baru pulang. Btw, aku ke tempat-tempat itu sendiri, hehe. Tapi nggak jarang aku ngerasa sedih lagi, kepikiran lagi, ya aku cuma bisa nangis sih biasanya trus berhenti belajar, trus kalo dah sedih banget ya pulang trus tidur. Tidur tuh beneran bisa menentramkan hati HAHAHAHA.

Sampe akhirnya sbmptn, trus nunggu hasil, pesimis sih soalnya ngerasa yang lain pasti lebih siap daripada aku, apalagi persiapanku isinya kebanyakan nangis doang!:)))))) Tapi pas pengumuman.........ga percaya. Nangisku membuahkan hasil!! Sedihku yang aku lawan sekuat tenaga akhirnya bikin aku bahagiaaaJ Beneran ngerasa semua pasti ada balesannya gitu:’’’)

"Be Patient.
Sometimes you have to go through the worst to get to the best. Give time some time."

Pokoknya buat semua yang lagi ada di masa sulit, percaya aja kalian bakal nemu bahagia yang gak pernah kalian bayangin sebelumnya. Sabar, berdoa, lawan, cari jalan keluar, jangan diem aja. Pokoknya harus punya mindset segala masalah pasti ada jalan keluarnya. Pokoknya kalo punya masalah, jadi proton ajalah. Walaupun dikelilingin sama elektron yang negatif, proton tetep positif!!!!! Mantan anak ipa masih inget nih kimia WKWK. Semangat qalian cmua, bella luv you :3

Something New

Sekitar seminggu yang lalu, aku sama belva makan di Mezzanine Cafe daeraj Palagan, Jogja. Kafe baru yang sangat teramat instagramable. Lucu kaca kaca gitu ada indoor ada outdoor. Banyak pohon juga jadi agak adem walaupun tetep panas. Ada meja yang didalem sangkar burung gituu tapi waktu aku kesana nggak ada yang kosong.





Tempatnya super enak tapi agak panas karna aku kesana siang siang gituu:( Tapi makanannya enak!! Aku pesen grilled baby chicken yang ternyata special menu di mezzanine. Trus minumnya, as always, Ice Lychee Tea.



Aku sama belva kesana nggak cuma berdua, tapi bareng bareng sama 1 'tokoh' lama dan 2 'tokoh' baru. Nah aku mau bahas soal tokoh baru ini. Kalo ada drama gitu, ceritanya udah enak, kita yg menikmati udah nyaman, trus tiba tiba muncul tokoh baru dengan karakter baru juga, rasanya sebel nggak sih? kaya udah damai udah enak udah nyaman, EH KOK ADA DIA?! DIA SIAPA SIH?! Ya sama lah kaya reaksiku pas tau kalo ada tokoh baru ini. Awalnya agak aneh tapi lama kelamaan jadi mikir. Tokoh baru ada di film tu biar filmnya makin bagus, ceritanya makin berwarna. Jadi aku sekarang nganggep si tokoh baru ini akan nambah warna di hidupku, entah warna apa itu. Trus kaya yang udah aku ucapin waktu ujian lisan Prof. Purwo, segala sesuatu terjadi, hadir, dan dilakukan, pasti ada alasan, manfaat, dan pelajarannya. Jadi yaaa berusaha menerapkan jawaban saat ujian di kehidupan nyata:))

Intinyaaaa, sesuatu yang baru pasti awalnya butuh adaptasi, jangan sekali-kali mikir negatif dengan sesuatu yang baru. Kalo emang ternyata sesuatu itu negatif, cari positifnyaaa!!!:)

Monday, January 15, 2018

Hello 2018!

Detik terakhir di 2017 dan detik pertama di 2018 aku lewatin bareng sama Belva & Ibu di The Rich Jogja Hotel, ditemenin sama Virzha :p Karna tema NYEParty nya Rockafellas, jadi pake baju + celana item, kerudung silver, lipstik (agak) merah.



Pas dinner, makanannya....biasa aja sih. Sushinya aneh:( Tapi roasted beefnya enakk. Trus sepanjang dinner tuh ada penampilan dari orchestra, dance, ada doorprize juga. Yang nyanyi di orchestranya itu ghea indonesian idol, dan aku baru sadar:)) Trus penampilan terakhir ada Virzha yg pake kemeja putih sama jas item yang kata ibu "ganteng ya" padahal biasa aja!!



2017 tuh tahun yang berkesan banget buat aku. Ngerasain sedih yang berlarut-larut (sampe skrg) trus akhirnya ngerasain seneng walaupun sedih dan kecewanya masih ada, campur aduk lah pokoknya. Tahun 2018 aku nggak berharap untuk jadi org yang bahagia terus karena aku sadar bahagia itu datengnya sepaket sama sedih, jadi ya nggak bisa egois cuma pengen ngerasain salah satu:) Tapi aku berharap 2018 ngajarin hal yang lebih banyak dari 2017, mau pake cara seneng apa sedih. Aku percaya Allah tau yang terbaik buat aku.

Selamat Tahun Baru semuaa!! Semoga tahun ini bisa lebih baik dari tahun kemarin!:)

 

Sunday, September 3, 2017

bersaing?

Katanya hidup itu nggak asik kalau flat-flat aja dan nggak ada naik turunnya. Salah satu yang bikin hidup jadi naik turun dan nggak flat adalah persaingan. Aku udah beberapa kali dapet 'kesempatan' untuk bersaing sama orang lain, merebutkan 1 hal yang sama sama kita pengen. Dulu, aku selalu layanin hasrat bersaingku wkwk, beda sama sekarang....

"A flower does not think of competing to the flower next to it. It just blooms."

Pas baca quote itu pertama kali, (kalo nggak salah) waktu smp kelas 3, aku kaya ditampar. Aku ngerasa "bener juga ya". Ngapain sih kita bersaing dengan tujuan 'biar lebih baik dari dia', padahal seharusnya kita emang selalu ngelakuin yang terbaik dari yang kita bisa. Nggak usah nunggu punya saingan, iya kan? 

Aku sendiri tipe orang yang nggak suka persaingan. Menurutku persaingan tuh bikin kita pengen dapet imbalan. Kalo nggak ada imbalannya ya jadi males. Bener nggak sih.....

Yang aku lakuin sekarang kalo ngerasa 'ditantang' orang lain biasanya aku harus yakin dulu sama tujuanku ngelakuin hal itu. Lakuin yang terbaik, kasih yang terbaik buat orang atau sesuatu yang jadi tujuan kamu. Trus udah bodo amat mau orang lain gimana. Mau orang lain usaha juga atau gimana. Itu kan bukan jadi urusan aku HEHE.

Sebenernya postingan ini dibuat karena....karena....karena....gapapa sih iseng doang. Udah lah ya. Nih ada quote lagi.

"Never stop doing your best just becouse someone doesn't give you credit."

Friday, June 9, 2017

Kecil bukan berarti tidak berguna

Belakangan ini, banyak banget masalah yang ada di Indonesia & mungkin dunia. Entah itu dari bidang sosial, pendidikan, politik, atau yang lainnya. Ketika muncul satu permasalahan, kebanyakan orang berusaha atau kalo emang belum mampu buat berusaha ya at least mereka pengen gitu buat ngelakuin sesuatu yang besar, yang bisa nyelametin entah itu negaranya atau mungkin dunia. Well, sangat perlu diapresiasi sih orang orang yang seperti itu.

Buat orang orang yang punya kesempatan dan mau berusaha, atau bisa dibilang punya kewenangan , maka sudah bukan menjadi suatu hal yang sulit untuk istilahnya menyelamatkan negara atau dunia. Entah itu dengan membuat peraturan, memaparkan argumennya didepan lembaga lembaga penting, atau yang lainnya.

Lantas bagaimana dengan orang yang ingin berbuat sesuatu yang besar, tapi tidak mempunyai kesempatan? Mari mulai menafsirkan 'besar' itu terlebih dahulu. Sesuatu yang besar, pada awalnya pasti didahului dengan sesuatu yang kecil. Nggak mungkin ada besar kalau nggak ngelewatin fase kecil dulu. Nah, mari terapkan penafsiran singkat tersebut. Ketika kamu merasa tidak punya kesempatan untuk berbuat sesuatu yang besar, maka cobalah berbuat sesuatu yang bermanfaat terlebih dahulu. Sesuatu yang bermanfaat untuk siapa? Ya cobalah dengan sesuatu yang bermanfaat untuk dirimu sendiri terlebih dahulu, lalu ke teman temanmu, lingkungan sekitarmu. Mungkin suatu saat nanti akan datang kesempatan untuk kamu berbuat sesuatu yang lebih besar :)

Gini nih. Ibaratnya masalah besar disini adalah merokok. Si A berfikiran bahwa merokok bisa ngerugiin dirinya sendiri dan ngerugiin orang lain. Nah dengan mikir kaya gitu, si A nggak akan merokok. Trus, ada orang sebut saja si B. Si B ini adalah perokok yang sudah kecanduan. Dia tidak berfikiran bahwa merokok itu merugikan dirinya, karna dia sudah kecanduan. Tapi dia tetap sadar bahwa merokok dapat merugikan orang orang disekitarnya. Maka dari itu, dia tidak merokok di tempat umum sehingga tidak merugikan orang lain. Nah dua pemikiran itu sebenernya berbeda. Yang satu pro rokok yang satu lagi anti sama rokok. Tapi coba bayangin kalau dua pemikiran itu terfikirkan oleh semua orang. Mungkin jumlah perokok pasif di Indonesia bakal berkurang drastis. Tapi inget ya si A dan si B ini hanya berfikiran lalu bertindak, tanpa blaming each other:)

Dari contoh diatas, sebenernya bisa digaris bawahi ya kalimat terakhirnya wkwk. Iya, mereka melakukan sesuatu yang mereka anggap benar, trus tidak menyalahkan pendapat yang berbeda dari mereka. Coba kalo semua orang di dunia kaya begitu ye. Aman nyaman damai sentosa.

Jadi inti dari tulisan tulisan absurd diatas adalah sebenernya kamu bisa ngelakuin banyak hal yang bermanfaat untuk dirimu sendiri, orang lain, negara, atau bahkan dunia hanya dengan melakukan hal kecil yang sebenernya mungkin bakal terlihat besar di perspektif orang orang disekitarmu. Dan jika berbeda pendapat dan persepsi, nggak perlu menyalahkan dan mencaci maki yang berbeda dengan kamu. Cukup lakukan yang kamu yakini, yang sesuai dengan hati nurani kamu. Karna menurut aku, hati nurani itu ibarat malaikat yang bisikin kebaikan kebaikan ke kamu gitu wkwk. Allah nggak akan bikin hambanya melakukan hal yang salah, atau seenggaknya ketika hambanya salah maka cepat atau lambat pasti akan disadarkan, trus tergantung orangnya mau sadar atau enggak. Lagian aku percaya kok di semua kepercayaan, Tuhan nggak akan mau umatnya melakukan kesalahan dan bersedih karena kesalahan tersebut. Karena Tuhan sayang sama semua umatnya tanpa terkecuali :)

With love,
Bella